Pojok Pangan Lokal Targetkan Konsumsi Pangan Non Beras Meningkat

JAKARTA — Percepatan diversifikasi pangan terus didorong sebagai upaya pemerintah menjaga ketersediaan pangan di tengah pandemi. Salah satunya dengan menghadirkan pangan lokal yang mudah diakses masyarakat melalui pojok pangan lokal di seluruh Pasar Mitra Tani/TTIC provinsi.

Hal tersebut, sebagai bagian dari upaya diversifikasi pangan, keberadaan pojok pangan lokal di setiap Provinsi nantinya memberikan pilihan kepada masyarakat untuk mengkonsumsi produk-produk pangan lokal yang beragam dan bergizi dengan mudah.

Sesuai roadmap diversifikasi pangan, ditargetkan penurunan konsumsi beras sebesar 10,4 % hingga tahun 2024. Jika konsumsi pangan lokal sumber karbohidrat non beras tersebut meningkat, konsumsi beras akan menurun, dan tidak lagi bergantung pada satu komoditas saja, karena memiliki pangan yang beragam

Di Pasar Mitra Tani Pasar Minggu, pojok pangan lokal menyediakan aneka ragam pangan lokal baik dalam bentuk frozen maupun olahan.

Santi salah seorang pengunjung pasar mitra tani mengungkapkan dirinya mendapat informasi mengenai pojok pangan lokal dari informasi yang terpampang di depan pasar mitra tani.

“Saya penasaran seperti apa pojok pangan lokal ini, ternyata di sini ada singkong frozen yang enak, cocok untuk sarapan pagi penganti nasi,” ujarnya.

Diversifikasi pangan, seperti diungkap Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo dalam berbagai kesempatan, menjadi salah satu fokus pemerintah dalam upaya tetap menjaga ketersediaan pangan di masa pandemi ini. Menurutnya, potensi dan keragaman sumber pangan harus dimanfaatkan.

Saat ini, fokus komoditas yang dikembangkan meliputi singkong, talas, jagung, sagu, pisang, dan kentang melalui peningkatan produksi pangan lokal, peningkatan akses pangan lokal, dan edukasi serta promosi pangan lokal.(*)

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

x