Dinkes Sarankan Vaksinasi dan Pakai Masker Cegah Mycoplasma Pneumonia

VOICE, TANGERANG — Dinas Kesehatan Kota Tangerang mengimbau masyarakat tidak panik terkait kasus mycoplasma pneumonia dan menyarankan melakukan vaksinasi. Vaksinasi yang bisa dilakukan di antaranya vaksinasi influenza, Covid-19, dan juga untuk patogen penyakit pernapasan lainnya.

“Masyarakat Kota Tangerang untuk tetap tenang dan jangan panik. Bisa melakukan langkah vaksinasi dan menerapkan pola hidup bersih dan sehat,” kata Kepala Dinas Kesehatan Kota Tangerang, dr Dini Anggraeni di Tangerang pada Selasa (5/12/2023).

Selain itu, masyarakat juga diimbau memakai masker dengan benar serta menjaga jarak. Lalu, isolasi mandiri dan kunjungi fasilitas layanan kesehatan terdekat untuk melakukan pemeriksaan apabila mengalami gejala-gejala seperti kesukaran bernapas disertai demam.

“Segera datang ke fasilitas kesehatan terdekat jika mengalami gejala kesukaran bernapas untuk dapat dipastikan penyebabnya dan ditangani segera,” katanya.

dr Dini juga mengimbau masyarakat Kota Tangerang untuk tetap menerapkan Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan ditambah dengan olahraga yang cukup sesuai kebutuhan sehingga dapat tetap sehat dan terhindar dari berbagai penyakit. Masyakat pun dinilai perlu mengonsumsi makanan bergizi seimbang, olahraga dengan cukup sesuai kebutuhan, konsumsi vitamin sesuai anjuran dan kebutuhan masing-masing.

“PHBS juga merupakan upaya agar kita dapat tetap sehat dan bugar. Mudah-mudahan, penyakit pneumonia ini tidak sampai ke Indonesia khususnya Kota Tangerang,” kata dia.

Sebelumnya, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyatakan telah menyiapkan jejaring laboratorium untuk keperluan diagnosa gejala mycoplasma pneumonia yang terjadi di Indonesia. “Kami siapin jaringan laboratoriumnya supaya bisa dites,” kata Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin.

Budi mengatakan mycoplasma pneumonia atau bakteri atipikal yang menyebabkan infeksi paru-paru itu bukan merupakan jenis penyakit baru. Namun, penyakit itu sudah lama tidak pernah diukur tingkat penyebarannya di tengah masyarakat, katanya dilansir dari republika.co.id

Untuk itu, Kemenkes berupaya melengkapi jejaring laboratorium pendeteksi mycoplasma pneumonia dengan pereaksi kimia atau reagen sebagai alat deteksi awal gejala mycoplasma pneumonia. Kementerian Kesehatan telah melakukan sejumlah upaya mitigasi untuk mengantisipasi merebaknya mycoplasma pneumonia di Indonesia, salah satunya dengan menerbitkan Surat Edaran No. PM.03.01/C/4732/2023 tentang kewaspadaan terhadap kejadian mycoplasma pneumonia di Indonesia.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *